Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Pasien Corona di DKI Gak Ketulungan, Jokowi Marah-Marah Lagi: "Tolong Betul-betul Ini Jadi Perhatian!"

Pasien Corona di DKI Gak Ketulungan, Jokowi Marah-Marah Lagi: "Tolong Betul-betul Ini Jadi Perhatian!"


Presiden Joko Widodo (Jokowi) angkat bicara terkait pasien corona atau Covid-19 di DKI Jakarta yang mencatatkan rekor penambahan kasus baru selama 3 hari dalam kurun waktu satu minggu terakhir.

Bahkan, positivity rate di DKI melonjak dua kali lipat.

"Di Jakarta, laporan terakhir yang saya terima angka positivity ratenya melonjak dari 4 sampai 5, sekarang sudah 10,5%. Tolong betul-betul ini jadi perhatian," kata Presiden dalam rapat terbatas dengan topik pembahasan percepatan penanganan dampak pandemik Covid-19 di Istana Merdeka, kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (13/7/2020).

Diketahui sebelumnya Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberikan alarm merah kepada seluruh warga Ibu Kota.

Anies mengingatkan kepada warganya agar berhati-hati dan jangan menyepelekan kasus corona ini.

"Jadi saya ingin mengingatkan kepada semua warga Jakarta harus ekstra hati-hati. Jangan anggap enteng. Jangan merasa kita sudah bebas dari COVID-19. Karena nanti kalau kondisi ini berlangsung terus, bukan tidak mungkin kita akan kembali ke situasi sebelum ini (PSBB). Karena itulah saya ingin menyampaikan kepada semuanya, ada titik-titik yang harus diwaspadai," katanya.

Sambung Anies, "Saya ingatkan kepada semua, jangan sampai situasi ini jalan terus, sehingga kita harus menarik rem darurat atau emergency brake. Bila itu terjadi, kita semua harus kembali dalam rumah, kegiatan perekonomian terhenti, kegiatan keagamaan terhenti, kegiatan sosial terhenti. Kita semua akan merasakan kerepotannya bila situasi ini berjalan terus," ujar Anies.